Tuesday, February 10, 2009

For You, We Live And Die.


Demi Tuhan.
Rasa ini amat sukar untuk diri hilangkan. Tidak pula terlintas di fikiran untuk sirnakan kurniaan tuhan. Bahkan, tiap detik dan saat berlalunya waktu nafas yang di hidu, makin membuak dan terkadang berhambur kejian pada fonetik yang lemah dan jahat ini.

Ampunkan diri ini ya tuhan.
Sungguh diri ini kaku dalam mampu membaja rasa ini saat dunia buta dengan fana selesa entah esok atau lusa.

Amat tercengang dan terkilan.
Segelintir ummat, juga diri ini seakannya terlupa dan terlepas pandang setelah berlakunya penginsytiharan gencatan. Seolah disana ada kemaafan bagi kaum yang dilaknat di dalam Al-Quran. Na'uzubillah.

Sekadar memperingati.
Walhal diri mengerti saat ini juga wujud pergolakan dalaman di bumi sendiri. Amat silap jika isu paradoks dibumi sendiri menjadi penyebab kita leka dan alpa pada kisah yang entah bilakan bersudah. "Ya tuhan, bantulah kami dalam menelusuri ranjau kehidupan yang Kau beri."

3 comments:

fieqa said...

salam..nice entry..=)
truskan menulis..insyaAllah..

Ali imran bin md salleh said...

Wa'alaikumsalam..
Alfi syukran fieqa..
InsyaAllah.. =)

Costa Rica said...

semoga Bumi Gaza di lindungi sentiasa...Amin