Tuesday, June 23, 2009

Khas Buat Semua Rakan Blogger

Satu lontaran soalan yang pernah saya terima satu ketika dahulu, Adakah setiap tokoh penulis islam di atas dunia ini dapat mengegarkan dunia dengan penulisan mereka jika hanya mengisahkan tentang kehidupan seharian masing-masing?


Satu ungkapan yang seakan-akan serupa dengannya pernah juga diterima oleh saya dan rakan-rakan yang ada bersama saya ketika itu merasakan agak tergamam dan terkilan dengan pandangan dari seorang rakan yang terlalu menghujum bagi sesiapa sahaja yang ada bersama ketika itu dan yang hanya tahu mempublishkan apa jua agenda di dalam seni penulisan bagi menyampaikan maksud dakwah itu sendiri di dalam dunia penulisan (blogger) sebagai salah satu wadah dalam menyampaikan dakwah buat sesiapa jua yang membaca.

Saya merungkai perkara ini di dalam persepsi sebagai seorang mahasiswa Al-azhar, mungkin ada rakan yang lain di luar sana bersama-sama saya ketika itu amat tidak bersetuju dan menganggap tidak wajar bagi sesiapa yang mahu mengkritik penulisan orang lain dengan membuat beberapa kesimpulan yang hanya menyentuh dari beberapa aspek pandangan kasar sahaja dan tidak mendalami dengan sedalamnya apakah maksud seseorang itu menulis apabila diberikan ruang dalam dunia penulisan (Blogger) yang teramat luas definisinya bagi sesiapa yang mengetahui etika dalam dunia penulisan itu sendiri.

Saya ingin mengajak rakan-rakan sekalian mengenang kembali akan salah seorang tokoh pejuang yang tidak asing lagi dalam dunia islam di nusantara pada era kegimilangan beliau. Beliau yang di maksudkan ialah Haji Abdul Malik Bin Abdul Karim Aminullah, atau lebih sinonim dengan panggilan Professor Buya Hamka. Beliau adalah seorang tokoh penulis, sasterawan, ulama dan pendakwah islam yang progresif dan menjadi sanjungan masyarakat nusantara pada masa itu.

Saya yakin ramai dikalangan kita yang tahu bahawa beliau adalah seorang tokoh pejuang yang amat banyak jasanya pada islam pada era tersebut. Bahkan beliau juga lebih dikenali lewat karya-karyanya yang berunsur dakwah dan kaya dengan falsafah keagamaan juga kasih sayang. Lantas, saya juga percaya ramai dikalangan kita yang meletakkan beliau sebagai idola dalam dunia penulisan kreatif sebagai salah satu medan untuk menyampaikan dakwah kepada masyarakat umumnya lantas kepada dunia khususnya insyaAllah.

Sejujurnya saya menyorot kembali kepada sejarah kegemilangan Prof Buya Hamka ini dengan tujuan menerapkan setitis rasa sedar dan mengingati kembali kepada sejarah kegemilangan tokoh-tokoh penulis Islam. Menulis adalah salah satu jihad yang harus kita fahami, andai rasa tanggung jawab itu saban hari mengasak jiwa dan sesitiviti kita sebagai umat islam, maka ia akan sentiasa segar di dalam roh kita sebagai mukmin yang mengaku beriman akan segala perkara yang di fardhukan keatas kita.

Andai tiada yang telus meluahkan pandangan serta begitu taksub dengan satu pandangan sahaja dan tiada yang sudi memindahkan ilmu didalam dada keatas kertas atau apa jua platfrom yang boleh dijadikan dan disampaikan melalui penulisan, bagaimana nikmat Islam itu telah kita kecapi pada hari ini? Jika Allah Taala tidak mengilhamkan kepada Saidina Omar untuk mencadangkan kepada Saidina Abu Bakar agar dikumpulkan Al-quran itu pada satu tempat dengan batuan Zaid bin Thabit untuk menulis semula suhuf-suhuf Al-quran yang berselerakan itu kepada mengumpulkan menjadi satu tempat sahaja, jalan apakah lagi yang lebih mulia selain dari penulisan tersebut? Sesunguhnya Allah itu maha mengetahui akan keadaan yang belum terjadi dan yang akan terjadi pada masa hadapan.

Saya juga akui, ramai dikalangan kita (Bloggers) yang masih mencuba dan berusaha sebaik mungkin dalam menyampaikan dakwah berbentuk penulisan atau sebaliknya. Namun untuk mencapai tahap yang terbaik dalam mengupas segala isu yang bergolak tidak kira di mana jua ia berlaku bukan satu perkara yang mudah jika tidak menghadam dengan lebih mendalam akan etika-etika kita dalam menyampaikan maksud penulisan kita kepada masyarakat.

Dalam penulisan itu ada tahap dan peringkat-peringkatnya yang kita harus mulakan dari tingkat bawah lagi agar kita tidak menjadi penyebab kepada sesatnya para pembaca dalam memahami setiap penulisan yang cuba kita lontarkan. Kerana itulah juga wujud satu fenomena penulisan kreatif dalam menyampaikan niat dan maksud kita dalam berdakwah di alam penulisan (Blogger). Tidak kiralah sekiranya penulisan tersebut lebih berkisarkan kepada kisah atau perjalanan kehidupan seseorang individu yang pada pandangan kita ia boleh dijadikan iktibar jua tauladan buat masyarakat di luar sana.

Walaupun pada hakikatnya iktibar dan tauladan yang selayaknya kita kisahkan adalah tauladan para anbia alaihisalam, Itulah harga yang perlu dibayar bila kita berhadapan dengan pelbagai golongan serta lapisan masyarakat yang masih kelam dengan selera masing-masing dalam melayari kehidupan yang sementara ini. Bukankah Islam ini untuk semua? jadi mengapa perlu menjumudkan pandangan kita dalam konteks menyampai dakwah di atas platfrom yang amat luas ini? Tepuk dada tanyalah iman sendiri di tahap manakah kefahaman kita tentang penulisan jika hanya ringan di bibir menghunjamkan segala kritikan berkaitan penulisan orang lain tanpa mengetahui etika penulisan itu sendiri.

Sejujurnya tujuan saya mempublishkan entri ini bukan untuk membunuh semangat rakan-rakan yang lain yang sentiasa berusaha menyampaikan pendapat dan juga segala isu yang dilontarkan sahabat dalam berdakwah melalui penulisan kreatif kepada masyarakat di luar sana. Saya juga masih dikalangan amatur di alam penulisan ini, maka bukanlah saya orang yang selayaknya bercakap tentang cara dan skill rakan-rakan menyampaikan dakwah di alam penulisan yang amat luas dan jauh perbincangannya.

Walau apa pun thomahan juga sebarang kritikan yang diterima, teruskan usaha kalian bagi mendalami ilmu dakwah melalui penulisan yang sememangnya sudah terbukti akan keberkesanannya di dalam kita membimbing masyarakat ke arah yang lebih baik dan diredhoi.

Apabila kita sendiri diuji dengan apa yang sering kita dakwahkan, itu petanda Allah sedang mendidik kita agar melaksanakan apa yang kita perkatakan. Bersyukurlah kerana Allah masih sudi mengingati kita dalam usaha kita mengingati manusia.

Wallahu'alam.

3 comments:

fieqa said...

salam..
nice thought!
sgt mmbuka minda
moge kte sama2 diberi ilham oleh Allah,insyaAllah..
sokong dgn pndapt enta..kene kajai dulu kan ilmu tu bfore post..
YA ALLAH,bantulah aku..
ampunilah dosa2 ku n kau bantulah mperbaikikekuranganku..

Nazwa said...

Salam..
Setuju dengan pandangan yang diberikan..Satu arikel saya ada kaitan dengan atjuk saudara cuma pendekatan saya menyampaikan teguran adalah berbeza..Tajuknya, 'AKU MENULIS HANYA KERNA NAMA'..Semoga terus berkarya untuk ummah..

Imran said...

Wa'alaikumsalam untuk Fieqa dan Nazwa. Moga kita terus thabat di dalam jihad demi masyarakat.